Sunday, June 6, 2021

Anak Manja Mama

Saya ni anak manja mama. Anak bongsu la katakan..mana-mana pergi pun mama mesti ada, kalau tak ada, setiap jam dia akan call tanya "adik, buat apa? Kat mana, masak apa,makan apa..."

Riuh, mak kan.. selalu nak tanya khabar anak, nak tahu anak sihat ke tidak, walau kita dah besar pun dia tetap pandang kita ni macam baby yang dia kena jaga dan beri perhatian.

Masa dulu saya tak faham sebab saya tak jadi seorang mak. Sekarang, bila nak mula jadi mak kepada anak-anak sendiri, saya mula faham dan benar-benar mengerti hati dan perasaan seorang mak.

Mama selalu perhatikan kami, matanya selalu melilau nak tengok kami buat apa masa di rumah. Selalu jenguk pintu bilik kami tengok apa kami buat masa remaja dulu. Selalu telefon bila dia di tempat kerja, nak pastikan anak-anak sihat dan sudah makan.

Balik kerja, mama siapkan keperluan yang lain macam basuh baju, memasak, beli barang dapur. Dah siap selesaikan tugasan rumah, mama akan tidur. Saya selalu menegur, " Mama ni asyik tidur ja.."

Sekarang bila dah jadi mak, bila bekerja dan sendirian kena buat semua kerja, baru saya mengerti yang sebenarnya dulu mama sangat penat. Mama tidur sebab dia terlalu penat menunaikan tanggungjawab dia sebagai ibu nak pastikan anak-anak cukup makan, pakaian bersih dan ada tempat tinggal yang selamat.

Saya baru mengerti, mama jenguk kami di bilik dahulu ingin memastikan kami buat apa. Setiap hari saya pun buat perkara yang sama pada anak-anak saya. Saya jenguk mereka di bilik dan di ruang tamu jika mereka sedang bermain. Saya ingin perhatikan mereka buat apa dan memastikan mereka sihat dan selamat.

Tidak ada sehari pun diri ini tidak memikirkan tentang mama. Tidak ada. Setiap kali saya masak nasi untuk anak-anak, saya akan teringat baiknya mama masak setiap hari untuk kami sewaktu dia masih ada.

Setiap kali saya melihat anak-anak saya, saya akan mula mengingati setiap perlakuan saya dengan mama dahulu. Adakah saya menjadi anak yang baik dan mendengar kata. Saya kadang selalu merajuk dan memberontak juga. Sabarnya mama dengan perangai anaknya. Kalau mama sabar, saya pun mesti bersabar juga dalam mendidik anak-anak saya.

Doa ibu antara doa yang mustajab. Saya sering melihat mama berdoa dengan lama di atas sejadah.Setiap doanya pasti untuk kami dan sekarang mama sudah tiada. Tidak ada lagi doa ibu yang boleh mendoakan saya. Tapi saya akan tetap selalu mendoakan mama saya.

Setiap kali masak, saya niatkan pahala untuk mama yang mengajar saya untuk masak. Setiap kali saya rasa kecewa,sedih dan buntu dalam membesarkan anak-anak saya doakan pahala untuk mama yang mengajar saya supaya menjadi orang yang kuat dan sabar macam mama.

Sukarnya menjadi diri sendiri, berperang dengan perasaan setiap hari!

Mengingati mereka yang telah pergi tanpa henti dan semoga dengan mengingati mereka ini mendekatkan juga saya pada Pemilik hati.

Allah.

Sungguh, tidak ada kata yang boleh menghilangkan rasa sedih ini selain benar-benar memahami dan menghayati kalimah ini,

Inna lillahi wa inna ilayhi raji'un (إِنَّا لِلَّٰهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ)

No comments:

Post a Comment

Anak Manja Mama

Saya ni anak manja mama. Anak bongsu la katakan..mana-mana pergi pun mama mesti ada, kalau tak ada, setiap jam dia akan call tanya "adi...