Friday, July 24, 2020

Dua belas tahun Mawarnafastari

Kenangan mengusik jiwa..

Hari ini hari bahagia, mengingati kenangan lama, saat saya menjadi suri hatinya.

Siapa sangka bahagia itu sementara, walaupun pernah diberitakan, namun bila sampai saat bahagia itu terhenti, maka diri kembali bermuhasabah. Sungguh Tuhan telah Mengingatkan, dunia ini hanya permainan dan senda gurau bagi yang lalai. Hakikatnya, kita cuma hamba yang perlu sentiasa ingat Tuhan.

Bahagia itu pun nikmat daripada-Nya. Dia beri rasa indah itu untuk kita merasainya. Sekali ditarik nikmat hidup berdua, tetapi diberi kemanisan untuk sabar sepanjang usia. Sabar itu cantik, dan syukur itu perlu selalu!

Kenangan dicipta memberikan memori indah buat saya. Telah 12 tahun mengikat janji dengannya menjadi isteri untuk dia sehingga akhir nyawa di dunia. Tidak pernah menginginkan yang lain dari dirinya dan Allah jua lebih Mengetahui yang terbaik buat hamba-Nya.

Semoga tetap terus bermuhasabah diri sempena ulangtahun Perkahwinan ini, bahagia dunia itu cuma sementara, yang kekal cuma bahagia di Akhirat nanti.

Salam Sayang buat suamiku, dunia dan akhirat.

12 tahun dan seterusnya hanya buat Mawar&Nafastari.

I Love You, Only You. Allahyarham W Ahmad Fadzil

Kau berdiri melihat langit biru,
aku terduduk menangisi nasibku tanpa dirimu,
Tuhan temukan aku dengan kamu,
untuk aku lebih mengenali Tuhanku.

Subhanallah, terima kasih atas memori dan kehidupan ini.

Sabar itu cantik! 

❤️

#mawarmenulis
28December2019

Monday, July 20, 2020

Mama pergi di bulan Disember, 2014

Salam,

I'm back!

nak back on track again what i have missed.

cerita santai-santai saja di sini ya. 


Al kisah kehidupanku setelah berpindah semula ke Shah Alam.

Tahun 2014- Julai, saya dapat tukar semula ke Shah Alam dan tinggal di rumah mama dan papa saya.

Tahun 2014- December, 

Mama saya meninggal dunia. Bermulalah kisah hidup saya yang baru. Kehidupan tanpa Mama, kehidupan di Shah Alam dengan nafas baru dan kehidupan sebagai seorang ibu yang anaknya mula bersekolah. Embun sewaktu itu 6 tahun, belum sempat Mama lihat cucunya pergi ke sekolah rendah. Dulu saya pernah merancang dengan Mama, nanti Embun sekolah, Tok Mama akan tunggu di rumah dan tengok cucunya naik van sekolah. Saya pula sudah memberitahu Tok Mama supaya jangan bersusah payah masak masakan tenghari, saya akan cuba untuk menyiapkan makanan untuk Mama dan anak-anak sebelum ke sekolah.

Kita manusia hanya mampu merancang. Allah jua yang menentukan. Perginya Mama pada tahun itu mematikan segala impian saya ingin melihat Tok Mama bersama cucu-cucunya menunggu van sekolah. Terlalu banyak rancangan manusia buat, dan terlupa akan hakikat sebenarnya semuanya dengan izin Tuhan.

Kun Faya Kun. Allah Kata Jadilah ia, maka Jadilah. 

Seminggu dan seterusnya minggu-minggu tanpa Mama di sisi agak muram dan suram. Saya akur ketentuan Ilahi, menerima dengan hati yang rapuh namun pasrah dan redha. Saya yakin Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik buat kami. Allah tetap Jaga kami walau Mama tidak di sisi. Kenyataan hidup yang Allah beri lagi untuk saya lebih memahami bahwa kehidupan ini letaknya pergantungan secara total pada-Nya semata-mata. 

Saya dan kakak saya mengukir impian dan menyibukkan diri dengan tugasan dan kerja harian kami supaya kami tidak terbawa-bawa dengan kesedihan yang menimpa kami. Sungguh bukan mudah menerima hakikat orang yang paling rapat pergi sekelip mata.

Saya sendiri, telah mengalami keperitan itu dua kali dan dua kali juga rasa yang berbeza. Pemergian ibu dan suami masing-masing punya nilai yang berbeza. Saya akur kerana semua ini Pinjaman Tuhan.

Kasih sayang manusia itu Pinjaman dariNya.

Kita cuma hamba yang menagih dan ingin berkasih sayang, yakini Allah, maka kasih dan sayang Allah lah yang kita seharusnya terus tagih dan cari. 

Allahu, ampunkan segala dosa-dosaku..terlalu banyak kesilapan dan kekurangan diri ini ..

memang benar kata-kata yang saya pernah baca,

"Manusia itu sebenarnya tidur, dan benar-benar bangun apabila mati."












Thursday, July 16, 2020

Impian dan azam baru

Hidup tanpa impian umpama kehidupan yang tidak ada arah tuju.

Semua orang punya impian, jika tiada, binalah impian itu supaya kita akan terus bergerak maju ke depan.

Impian orang Islam mahu masuk Syurga.

Oleh itu, semua yang impikan masuk Syurga kena berusaha mencapai sampai dapat masuk nanti. InshaAllah,


Saya masih terus dengan impian saya untuk membina kehidupan yang lebih indah bersama kedua puteri comel saya.

Embun dan Kekwa.

Alhamdulillah, mereka sudah besar, makin meningkat remaja. 

Embun sudah 11 tahun manakala Kekwa 10 tahun.

Pejam celik, masa berlalu dengan begitu pantas dan tidak saya sedari terlalu banyak perkara yang berlaku dalam hidup saya.

Saya berhenti menulis blog kerana mungkin laman media sosial lebih mudah di akses sebelum ini.

Semakin lama, media itu semakin meluas, kadang hak bersuara saya sebagai penulis yang suka melontarkan rasa hati ini kadangkala mungkin membuatkan orang yang berkawan dengan saya di muka buku agak muak dengan posting saya di sana.

haha. bukan mereka kata, cuma sangkaan saya. Maafkan saya, saya cuma rasa mungkin terbaiknya saya bercerita semula di sini.

Seperti mana dahulu saya selalu berkongsi di sini, lebih santai dan mesra dengan papan kekunci.

Oh ya, saya juga sebenarnya baru membeli sebuah laptop khas untuk saya menulis di sini. Saya sudah mempunyai satu impian baru iaitu selalu menulis sehingga saya mampu membukukan penulisan saya sendiri nanti. InshaAllah.


Kalau sahabat mengikuti cerita saya, saya kurang menulis di blog selepas kematian Mama saya. 

Perlahan-lahan saya akan kongsikan di sini ceritera hati saya selepas kematian Mama. 

Pemergian orang yang kita sayang memang amat menyakitkan, tapi saya redha dan pasrah kerana semua milik Tuhan.

Kita semua hanya Pinjaman.

Binalah impian dan azam baru untuk kita terus bergerak ke hadapan.

Fighting!

Tuesday, July 14, 2020

Mawar Menulis

Kembali menulis semula di sini.

Laman blog yang aku rindui..

Tempat meluah segala rasa rindu yang bersarang di hati.

Aku masih tetap sama seperti dulu,

menulis lagi meluah rindu dan melepaskan sebak di hati.

Lama sudah aku menyepi dari tulisan hati,

kerana sibuk dengan tugasan harian yang tidak pernah habis.

Laman mukabuku menjadi medan aku berkongsi cerita, namun jarang sekali aku berkongsi rasa.

Mungkin dengan menulis di ruang ini aku lebih yakin dan selesa, 

menceritakan hal aku , tentang hati aku dan tentang rindu aku.

Siapa sudi membaca tulisan aku, terima kasih diucapkan,

kerana masih sudi mendengar cerita aku yang tak habis-habis merindu.

Selamat kembali ke lamanku,

Mawar Nafastari kembali di sini dengan wajah dan rasa yang baru.


Wednesday, June 24, 2020

Mawar Rindu

Aku rindu memandang wajah redupmu.
Kamu tetap selamanya Ayah buat anak-anak kita.
Meskipun kau tidak lagi ada di alam nyata, kau selalu ada di hati kami bertiga.

Ayah Embun dan Kekwa.

Semoga berbahagialah dikau di sana.
Semoga kita bertemu kembali di Satu hari yang Pasti.

#mawarmenulis
#MawarRindu

Hasbunallah wanikmal wakil

Kebanyakkan masa saya hanya kami bertiga.

Embun, Kekwa dan saya.

kehidupan yang saya sendiri memilihnya, untuk  terus membesarkan anak-anak sendirian, saya juga memilih untuk duduk sendiri di rumah kecil untuk kami bertiga berteduh.

Sejak mama meninggal, banyak yang berubah, saya memilih untuk terus berjalan dan membina impian bersama anak-anak saya.  Allah memberikan saya kekuatan dan kesabaran untuk saya terus melangkah.

Membesarkan anak perempuan bukan mudah. Soal takut dan risau itu memang lumrah, namun saya letakkan harapan dan doa saya selalu amalkan,

๐ŸŒน
ุญَุณْุจُู†َุง ุงู„ู„ّู‡ُ ูˆَู†ِุนْู…َ ุงู„ْูˆَูƒِูŠู„ُ

"Hasbunallah wa ni'mal wakil."

Hasbunallah wa ni'mal wakil ni'mal maula wa ni'mal natsir 

"Cukuplah Allah menjadi penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik pelindung."

๐ŸŒน
 ุจِุณْู…ِ ุงู„ู„َّู‡ِ ุงู„ุฐูŠ ู„َุง ูŠَุถُุฑُّ ู…ุน ุงุณْู…ِู‡ِ ุดَูŠْุกٌ ููŠ ุงู„ุฃุฑุถ ูˆู„ุง ููŠ ุงู„ุณَّู…َุงุกِ ูˆู‡ูˆ ุงู„ุณَّู…ِูŠุนُ ุงู„ْุนَู„ِูŠู…   
bismillahillazi la yadhurru ma'asmihi syaiun fil ardhi wala fis sama'ie wa huas sami'ul 'alim

 Dengan nama Allah yang tidak memberi mudharat akan sesuatu yang dibumi dan yang dilangit (selagi) bersama dengan Nama-Nya dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui."

Taaruf

Berjumpa kenalan baru lagi, sekali lagi taaruf mengenai diri diulangi..

"suami kerja mana?" dia menyoal seperti biasa. Tiada yang luar biasa dengan soalan itu kerana memang biasa dengan perbualan begitu. 

"suami saya sudah meninggal.."  saya menjawabnya dengan menahan sebak di dada.
Lidah masih lagi kelu dan kesah menjawabnya.

Sudah tahun ke sepuluh dia pergi pun masih lagi tidak tertanggung rasa ini. Bukan tidak redha, tetapi perasaan itu berat,

Rindu. Menyakitkan.

Allah lebih Tahu.

Cebisan kisah - pesanan masuk (inbox)


"Hai..." 

pesanan masuk di Mesengger.
Saya melihat profile FB nya. Lihat gambarnya, tidak pernah kenal. Lelaki mana ini.

Oh abaikan saja.

Pesanan itu tidak berbalas dan dibiarkan sepi begitu saja.

"Hi, awak buat apa tu?" 

Pesanan masuk lagi.. kali ini, orang lain pula. Saya lihat gambar profil di FB nya. Lelaki dan ada mutual friend. Ramai juga mutual friend , tetapi saya tidak pernah mengenalinya.

Saya tidak membalas pertanyaannya.
Cukup sampai di situ, demi menjaga hati saya dan hati dia. Perbualan harus dielakkan untuk menjaga hati kedua-dua pihak.

Ting! 

Pesanan yang lain pula masuk, 

"Baya buat apa sekarang, duduk di mana?"
"Anak-anak sihat?"

kali ini pesanan dari orang yang pernah saya kenal dan rapat sebelum ini. Lelaki juga. Saya keliru harus membalasnya atau tidak. Di sini ujian hati bermula. Dilayan salah, tidak melayan pun rasa serba salah.

Akhirnya saya membalas.

"Alhamdulillah, saya dan anak-anak baik-baik saja."

Kemudian dia mula bertanya soalan yang lainnya,

tetapi saya membiarkan soalan itu tidak berjawab. Diam dan sepi begitu saja.

Ya, semoga itu lebih baik untuk saya menjaga hati saya dan hati dia.. 

Ini hanya cebisan kisah saya sepanjang menjadi balu. 

Tidak mudah menjaga hati dan menjaga diri, namun selalu di dalam hati berdoa semoga Allah pelihara dan jaga perilaku saya. 

ุงู„ู„َّู€ู‡ُู…َّ ูƒَู…َุง ุญَุณَّู†ْุชَ ุฎَู„ْู‚ِูŠ ูَุญَุณِّู†ْ ุฎُู„ُู‚ِูŠ

“AlLahumma kama hassanta khalqi, fa hassin khuluqi.”

Ya Allah sebagaimana Engkau telah cantikkan kejadianku (rupaku), maka cantikkanlah juga akhlakku.

#mawarmenulis

Pengganti?

ada yang mempertikaikan tentang lelaki jika kematian isteri, mudah saja cari pengganti. Perempuan pula lebih banyak memilih untuk setia.

Katanya. Kata mereka.

Ini pula kata saya.

Tidak semua, dan tidak harus kita memikirkan begitu dan begini tentang soal hati dan jodoh.

Jodoh itu rahsia Allah.

Hati itu milik Allah.

Fitrah manusia itu ingin berpasangan, dan fitrah lelaki memang inginkan perempuan sebagai teman.

Tetapi perempuan itu lebih mudah terusik emosinya. Hati perempuan mudah tersentuh, sebab itu ramai memilih untuk terus setia dengan suami pertama kerana naluri perempuan yang mudah tersentuh dengan kenangan lamanya.

Ada juga yang bertemu jodoh baru, tidak boleh kita menyangkal dan menuduh mereka tidak setia. Siapa kita untuk menghakimi hati manusia yang sifatnya boleh berubah-ubah.

Saya. Dia. Atau sesiapa sahaja.

Semoga diberikan cinta manusia yang membawa kita mengenal Cinta - Nya.

itu yang lebih utama.

Dan saya, masih kekal bercinta dengan Ahmad kerana pemergiannya membawa saya mengenal cinta yang sebenarnya.

ุฅู†ุง ู„ู„ู‡ ูˆุฅู†ุง ุฅู„ูŠู‡ ุฑุงุฌุนูˆู†

Innalillahiwainnailaihirojiun.

#mawarmenulis

Jodoh



"I love you, only you" - ayat yang sering Ahmad tulis apabila dia ingin memujuk saya.

Saya tahu, saya bukanlah yang pertama hadir dalam hidupnya, dan dia juga tahu dia juga bukan yang pertama hadir dalam hidup saya. Kami pernah berkenalan dengan orang lain juga sebelum kami membuat kata putus untuk bernikah.  Kami pernah berselisih faham sebelum bernikah, hampir rasa tidak berjodohan lagi waktu itu.  

Lumrah pasangan bercinta akan berselisih faham, berbeza pendapat dan bergaduh tentang hal-hal yang sebenarnya boleh dibawa bincang dan mencapai kata sepakat. Tapi benarlah, kalau dah jodoh, tidak akan ke mana. Hari ini gaduh, esoknya akan berbaik semula kerana Jodoh menguatkan. 

Jodoh itu Ketentuan Tuhan. Saya syukur kerana saya  dipilih menjadi  jodohnya yang pertama dan terakhir.  Ternyata ayat yang sering diucapnya bila memujuk saya itu benar. I am his one and only. ❤️

Bagaimana pula dengan saya? adakah dia jodoh pertama dan terakhir saya? Jujurnya saya sangat takut untuk memikirkannya namun saya juga harus bersedia dan matang dalam memikirkan tentangnya. Doa dan harapan saya sentiasa mengharapkan dialah jodoh saya di dunia dan di akhirat nanti. 

Jodoh dan maut sering dikaitkan, kerana sifatnya sama. Jodoh itu sangat misteri dan penuh keajaiban dan rahsia . Tidak siapa pun tahu bila, bagaimana dan dengan siapa. Begitu juga dengan maut, tiada siapa tahu bila, bagaimana dan siapa akan meninggal dahulu.  

Jadi, jika ada yang bertanya tentang jodoh bagi yang belum berkahwin atau sudah kematian suami mahupun bercerai, bila orang tanya soal Jodoh, kita tanya pula kepada dia tentang Maut. Kalau ditanya  "bila kau nak menikah?" balas saja, "bila kau nak meninggal." Eh! ๐Ÿ˜‚

#mawarmenulis 
#sharingthoughts
#merapuje

Intai aku di sini

Protect your heart and yourself from being hurt by others. Ignore things that make you sad, be brave and strong. ๐Ÿ’ชThe energy is within you. You create positive minds, you will be positive. ❤️

Kau tidak penting untuk aku lagi.

Tak usah hadir dalam fikiran ini. 

Kau buat saja cara kau,

Aku dengan cara aku.

Jangan kau intai aku di sini lagi,

Dan aku tidak akan menjengah kau di sana.

Bukan aku benci kau, tetapi kau yang mengetepikan aku dahulu.

Aku tidak akan ambil tahu tentang kau lagi. 

Itu cara aku menjaga diri.

Kerana aku tidak mahu disakiti.

Titik.

#mawarmenulis
#justsaying

Saturday, May 30, 2020

Mengurus Kewangan Peribadi

Bermula daripada bawah, akaun simpanan di bank hanya rm50, tiada simpanan tetap dibuat kerana baru setahun dua usia perkahwinan dan hanya seorang surirumah dan tidak pernah bekerja. Itulah saya, pada tahun 2011.

Kehilangan suami membuatkan saya terkapai-kapai, mencari arah dan petunjuk jalan untuk mengemudi dan meneruskan kehidupan bersama anak-anak yang ditinggalkan. Urus tadbir harta anak-anak yatim bersama dengan peninggalan sedikit wang simpanan di akaun bank Ahmad. Tanggungjawab yang besar dan mencabar bagi saya. Namun saya cuba sedaya upaya melakukannya dengan sebaik yang mampu. 

Kami bukan daripada keluarga kaya dan mewah. Ahmad  latar belakangnya anak kampung baru bermula kerjayanya di luar negara, nampak seperti jawatan besar namun ianya cuma tanggungjawab besar yang diamanahkan. Bekerja bukan mengejar pangkat dan harta, tapi untuk meneruskan kehidupan dan berbakti kepada orang sekeliling.

Saya pula, juga bukan orang kaya mahu pun daripada keluarga kaya, pengalaman hidup keluarga mengajar saya erti naik turun hidup ini. Hidup ini ibarat roda yang berputar, kadangkala kita di bawah, kadangkala kita di atas. Papa pernah mewah namun Papa juga pernah muflis. Satu kenangan dan pengalaman indah yang tak mungkin saya lupakan. Pengalaman ini mencorak pemikiran dan gaya hidup saya. Saya belajar erti berjimat cermat serta mengawal diri untuk membeli sekadarnya. Mengikut keperluan diri dan peruntukkan yang ada sahaja.

Persiapan diri perlu dibuat untuk menghadapi kemungkinan hari mendatang. Saya sendiri agak ralat kerana tidak pernah menyimpan wang semasa di awal perkahwinan kami. Namun masa tidak boleh berputar kembali, apa yang saya lakukan adalah berusaha untuk tidak mengulangi kesilapan itu lagi. 

Sebelum menyimpan dan membuat perancangan kewangan, saya belajar daripada buku penulisan berkaitan kewangan, cara mengurus kewangan, buku berkaitan pengurusan harta anak-anak yatim dan faraid. Sungguh sebelum kematiannya ilmu saya amat sedikit, saya tidak cakna perihal pengurusan kewangan. Setelah ujian menimpa, saya tercari-cari arah dan jalan untuk perbetulkan semula keadaan ekonomi keluarga kami demi untuk membesarkan kedua orang puteri saya. 

Saya tidak kisah digelar ulat buku, pembaris dan terlalu mengikut buku. Saya hidup untuk membetulkan apa yang silap di masa lalu dan untuk kehidupan masa akan datang. Tanpa ilmu, saya tidak mungkin mampu membuatnya dengan betul. 

Saya ringkaskan di sini isi-isi penting yang saya perolehi dari pembacaan saya mengenai pengurusan kewangan dahulu. Bukunya terlalu banyak dan saya hampir lupa tajuknya. Tapi saya huraikan isi penting dan apa yang telah saya pratikkan selama ini. 

ini sesuai bagi yang baru hendak bermula dari bawah.

Pertama
Senaraikan bajet atau peruntukkan kewangan anda. Mulakan dengan perbelanjaan yang harus ditanggung setiap bulan. Senaraikan satu per satu keperluan kita. KEPERLUAN sahaja bukan kehendak ya! Bajet selalunya harus lebih daripada perbelanjaan sebenar untuk mengelakkan berlakunya kekurangan wang di tangan. 

Kedua
Bila sudah tahu bajet yang diperlukan setiap bulan, rancang perolehan yang perlu kita ada. Tetapkan perolehan (income) yang perlu kita perolehi untuk menampung perbelanjaan keperluan bulanan kita itu. 

Mula bertindak untuk berusaha mencapai jumlah perolehan itu.  Semoga berjaya, dan yang penting percaya bahawa Allah Pemberi rezeki, kita kena usaha dan selalu berdoa kepadaNya. 

Baiklah, cara yang lain pula bagi yang sudah ada kerjaya dan perolehan tetap. Caranya kena terbalik dengan di atas. 

Pertama. 
Ambil tahu berapa perolehan bulanan anda. 

Kedua. 
Senaraikan keperluan bulanan anda dan buat bajet bulanan. Bajet ini harus merangkumi keperluan, simpanan dan sedikit kehendak. 

Ketiga. 
Peruntukkan income yang anda ada untuk tujuan zakat, simpanan, insurans, wang kecemasan dan derma kilat. 

untuk simpanan, saya gunakan cara membuka akaun bank yang berlainan dengan akaun gaji. Akaun itu haruslah akaun yang anda jarang sentuh dan kad bank akaun itu disimpan diam-diam serta tidak ada online banking bagi bank tersebut. Biar susah nak ambil supaya takde gatal tangan nak guna. ๐Ÿ˜‚

cara lain juga, simpanan melalui insurans takaful, cara ini lebih mudah dan bersifat jangka panjang. Memang kita tak akan nampak duit simpanan itu, tapi percayalah, satu masa bila simpanan itu matang, kita akan ada simpanan masa hadapan. 

Jangan lupa juga, simpanan untuk tabung haji. Berazam untuk pergi haji tapi tak pernah menyimpan untuk pergi haji. Seolah-olah nak minum air sebab dahaga, tapi tak pergi ambil air, Mana nak hilang hausnya. ๐Ÿ˜‚

Wang derma kilat juga harus dibuat kerana kita tidak tahu, setiap bulan pasti ada yang memerlukan, tidak peminta sedekah, adik-beradik atau kawan-kawan yang terdesak memerlukan pertolongan. Tolong selagi kita mampu dan ada. Mungkin hari ini kita tolong dia, esok hari kita, ada orang lain akan datang menolong kita. Cuma jangan kita mengharapkan orang yang sama kita tolong itu akan menolong kita bila kita memerlukan dia. Sifat memberi ini harus ikhlas, tidak mengharapkan balasan dan semata-mata kerana Allah dan kasih sayang manusia. Allah pasti akan menolong kita dengan pelbagai cara apabila kita tidak berkira menolong orang. InshaAllah. 

Kita juga harus belajar untuk memikirkan untuk melabur sumber kewangan yang kita perolehi dengan membeli aset. Rumah misalnya atau pun emas. Kedua-dua ini bersifat pelaburan jangka panjang. 

Kenapa perlu memikirkan jangka panjang walaupun kita tahu akhirnya kita semua akan MenemuiNya, bila meninggal anak Adam, hanya tinggal tiga perkara ilmu bermanfaat, amal jariah dan doa anak yang soleh. Kita tinggalkan aset yang selesa dan kehidupan yang baik buat anak cucu kita supaya mereka dapat menyambung ibadah kita dengan memperbanyakkan sedekah. Semoga itu pahala jariah yang berpanjangan buat kita bila kita meninggal nanti. Aset yang ditinggalkan, anak-anak kita gunakan untuk kelangsungan hidup mereka dan jika mereka melabur untuk membuat sedekah jariah, semoga pahala itu juga turut mengalir buat kita di alam kubur nanti. Sebab itu pentingnya mengumpul aset dunia juga. Subhanallah. Sungguh, hidup ini kita saling memerlukan walaupun kita berbeza alam. 

Itu serba sedikit ilmu yang saya belajar melalui pembacaan buku pengurusan kewangan peribadi dan tarbiah rohani. Semoga bermanfaat hendaknya dan penulisan ini menjadi peringatan buat diri saya sendiri juga. 

Sabar itu cantik ๐ŸŒน

#mawarmenulis 
#tipskewanganperibadi

Thursday, April 2, 2020

Rakaman cerita indah

melihat BCL seperti melihat diriku 9 tahun yang lalu. Saat perginya kekasih hati secara tiba-tiba.

Kelu, sedih dan bagai separuh nyawaku hilang bersamanya.

Penuh kisah cinta yang indah-indah ditulis di statusku, supaya aku tidak pernah lupa saat manisku bersamanya.

Hidup harus diteruskan, sejauh mana sekarang aku melangkah, hatiku tetap dekat dengan kenangan lalu aku dengannya. Kerana aku tidak pernah mahu melepaskannya.

Tulisan ini cuma cerita, cerita yang merakam kisah indah aku dan dia.

Saban hari saban tahun aku semakin tua, saat aku sudah lupa dan nyanyuk, semoga tulisan ini menjadi memori indah untuk aku ulang dan baca.

Kisah mawarnafastari buat tatapan semua, kerana tiada cinta yang abadi selain Dia.

cintakan bunga, bunga akan layu,
cintakan manusia, manusia akan mati,
cintakan Allah, selamanya Dia tetap ADA.

#mawarmenulis
#justajourney
#sepdsi

Friday, March 20, 2020

Surat cinta buat Ahmad

Ahmad,

Dunia sekarang tak sama macam dulu, terlalu banyak yang telah berubah. Terlalu cepat masa berlalu, kehidupan manusia kini semakin sibuk dan lalai. 

teknologi semakin canggih, tidak macam kita dahulu Ahmad. Menggunakan kamera nikon yang besar, membawa pula handphone di tangan, menggunakan sms. Internet boleh dicapai dengan terlalu mudah kini Ahmad. Peredaran masa membuatkan teknologi semakin canggih namun komunikasi sesama manusia semakin merundum. Masing-masing sibuk melihat telefon pintar di tangan dan tidak mengendahkan keadaan sekeliling. Ya, kadang Nur sendiri pun terjebak begitu. Allah, ampuni aku. ๐Ÿ˜”

Setiap butir bicara manusia di dalam hati kini bagai sudah boleh dibaca hanya dengan status mereka di media sosial. Perempuan cantik semakin galak mempamerkan kecantikkan mereka di media sosial, sifat malu dan peribadi bersederhana sudah semakin berkurang dikalangan manusia kini. Allahu, sungguh itu sangat menyedihkan hati. Yang muda dan yang tua terkinja-kinja menari di media sosial walaupun mereka hanya di rumah. Kelakuan ditatap ribuan malah jutaan manusia di media sosial.

Anak-anak kita sudah besar sekarang Ahmad. Setiap hari ada saja soalan mereka tentang kamu sayang. Sangat mencabar untuk membesarkan anak-anak yang semakin meningkat remaja. Kenyataan mereka membesar di zaman teknologi dan media sosial satu cabaran besar buat Nur. Sehabis daya dan sebaik mungkin Nur cuba memberitahu mereka kebaikan dan keburukan media sosial kini. Hendak menghalang secara total, tidak mungkin sekali sebab mereka di era media sosial yang hanya di hujung jari. Mereka diberikan kemudahan tetapi diterhadkan penggunaannya. Itu saja yang termampu. 

Nur sedaya upaya akan cuba menjawab soalan mereka, walau ada soalan yang Nur sendiri tidak tahu jawapannya. Ahmad, harapnya kamu baik-baik sahaj di sana. Dunia semakin tenat Ahmad. Semakin tenat. Sekarang musim penyakit wabak berjangkit yang membahayakan dunia. Kami diarahkan untuk duduk diam di dalam rumah dan mengawal pergerakan. Sungguh menakutkan, lebih menakutkan daripada pengeboman yang pernah berlaku di Pakistan dahulu.

Kenapa Nur kata lebih menakutkan? kerana peristiwa ini pernah diceritakan oleh Rasulullah. Tanda-tanda kiamat itu semakin hampir. Tanda dajal akan mulai terbuka rantaiannya akan menguasai dunia. Tanda alim ulama akan mula meninggal dengan ramainya. Allahu, sungguh Nur takut untuk hidup di zaman fitnah sekarang. Tapi Nur percaya, Allah lebih Tahu apa yang terbaik untuk kita. “Ya Allah, hidupkanlah aku jika kehidupan itu baik untukku. Dan matikanlah aku jika kematian itu baik bagiku.” (HR. Bukhari no. 6351, 5671 dan Muslim no. 2680).  Semoga kematianku dan saudaraku serta sahabat-sahabatku kematian yang husnul khatimah. 

Ahmad, semalam sebelum tidur Nur sangat berharap dapat mimpikan kamu. Alhamdulillah, Allah hadirkan kamu di dalam mimpi Nur. Namun sekali lagi, bila Nur terjaga, hati bagai dihiris kembali, terjaga dan menerima hakikat yang Ahmad tak mungkin kembali lagi. Allahu, sungguh hati yang menanggung rindu ini sangat berat dan sebak. Allah Knows Best. 

" A million people I
I still feel alone
Oh, let me go home
Oh, I miss you, you know" 


Selamat Hari Raya 2023