Friday, March 16, 2012

Peristiwa Ahad, minggu kedua bulan Mac

Pada suatu hari ahad, saya dan anak-anak keluar sarapan pagi di pasar pagi di Shah Alam. Kami menyinggah di gerai ‘char keow teow’ dan saya telah berjanji dengan dua orang sahabat saya, Fila dan Wan untuk sarapan bersama-sama. Kami berjalan-jalan untuk mencari kasut dan tudung di gerai pasar pagi itu.

Tiba-tiba, saya ternampak kasut yang sangat cantik. Saya mengambil keputusan untuk membelinya.

Selepas itu, kami berjalan lagi ke gerai-gerai yang lain. Kami menyinggah pula di gerai tudung, dan saya mendapati bahawa plastik kasut yang dibeli oleh saya sebentar tadi tiada di tangan saya. Puas saya mencari namun bukan rezeki saya untuk memakai kasut itu. Kasut itu hilang entah ke mana.

Oh my! I have to stop writing like budak sekolah buat karangan… dah tak pandaila tulis macam buat karangan masa sekolah dulu2…

Okay, berbalik kepada cerita di atas, kesimpulannya, ahad yang lepas saya balik Shah Alam dan pergi pasar pagi or “carboot sale” di seksyen 13.. beli kasut, tiba entah macam mana kasut tu hilang… dah bukan rezeki saya kot….

(kan simple je ayat ni berbanding ayat di atas.. hehe..)

Tengahari tu pula saya bergegas nak balik Kluang semula. Kami anak beranak bersama Siti (babysitter) balik naik keretapi. Seronok la si Embun dan Kekwa dalam keretapi tu… sampai tak nak tidur. Adoi, letih badan ummi dia dibuatnya.. haha…

Tapi satu lagi insiden berlaku hari yang sama…

Waktu berlepas pukul 2.15petang.. kami sampai kat KL Sentral pukul 2.. gelabah sungguh saya waktu tu, dengan beg banyak nya, dengan Kekwa saya dukung dekat depan guna carrier, dan Embun saya pimpin. Saya sempat beli donut sedikit untuk buat bekal dalam keretapi. 5 jam jugak perjalanan KL-Kluang,Johor .
Sewaktu saya beli donut tu, saya bagi duit RM100 dekat cashier tu dan bakinya saya terus masukkan dalam zip beg galas saya.(tanpa kira dulu duit balance).

Dan bila dah sampai Kluang, dah malam, pukul 7 lebih… perut pun dah lapar, nak masak malam dekat rumah memang dah tak larat, jadi pergi kedai tapau nasi goreng skit. Bila nak bayar nasi goreng tu, saya terus ambil duit yang dalam zip tu, tengok2 ada RM300 lebih???...

Erk.. saya bayar donut RM100, tapi takkanlah balancenya RM300? Saya sangat yakin itu bukan duit saya. Keesokkan harinya, saya tengok resit donut tu, dan saya terus call kedai tu dan mujur di resit tu ada tulis nama cashier tu.. saya pun bagitau dan tnya hal sebenar. Terkejut juga la cashier tu saya call. Saya pun terus transfer semula duit lebih yang diberi tu ke akaun mereka.

Apa pun, Saya tak mungkin ambil apa yang bukan hak saya.. InshaAllah.

Friday, March 2, 2012

Embun, Nampak ayah tak?... wawa??


Sudah setahun dia meninggal dunia… namun segala ingatan dan kenangan tentang dia masih lagi segar dalam hati dan ingatan mawar…hati ini tidak pernah berhenti menyintai dia.. malah setiap hari semakin tebal rindu aku padanya…

Allah hadirkan dia dalam mimpi aku semalam yang merupakan genap setahun pemergian dia…syukur, Alhamdulillah..Subahanallah, Dia yang lebih mengetahui rahsia alam ghaib, sedangkan kita manusia biasa hanya mempunyai ilmu yang sedikit tentang ilmu ruh….

Allah berfirman dalam surah Al-Israa', ayat 85.
Yang bermaksud: Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakan: "Roh itu dari perkara urusan Tuhanku; dan kamu tidak diberikan ilmu pengetahuan melainkan sedikit sahaja".


pertemuan dengan dia di dalam mimpi itu sudah cukup buat aku rasa bahagia sekali… Alhamdulillah, walau ianya Cuma mimpi…

Aku mimpi dia datang menyelamatkan aku dari seorang lelaki yang mahu dekat dengan aku...nafastari memegang tangan aku dan berkata kepada lelaki itu,
“inilah isteri saya, NUR”

Sampai situ sahaja terhenti mimpi itu…. Bahagianya bila seorang suami datang memegang tangan kita dan memberitahu orang yang kita adalah isterinya… kerana semasa hidupnya, dia sentiasa berbuat begitu.. tapi dengan dialek perancis dia, “this is my wife, Nur” J

Kemudian babak lain pula muncul di dalam mimpi aku semalam…dan syukur, aku bertemu dia lagi…
Dia duduk menyandar di dinding sambil bersimpuh dan tersenyum manis… mengangguk2 bila aku asyik berbual dengannya… macam2 perkara aku luahkan kepadanya… namun riaksinya tetap sama… senyum dan angguk… aku rasa seronok sekali dapat bercerita dengannya segala hal yang rasanya telah lama aku simpan di dalam hati.. dia asyik mendengar tanpa ada bicara….

Tiba aku teringat (masa dlm mimpi tu juga la), bukankah dia sudah meninggal dunia? Aku cuba sentuh dia, namun tangan aku menembusi dia.. (mcm dalam cerita2 orang pegang ruh kononnya,pengaruh cerita kot saya ni), aku mula panic dan aku bertanya kepada Embun,

“kakak, kakak Nampak ayah tak?”

Embun menjawab, “tak !”

Dan aku memandang wawa… “wawa Nampak ayah?”

Wawa yang sedang bertatih  memegang pintu itu menggeleng bila aku bertanya…

Dan aku menoleh semula ke tempat dia duduk tadi…
Ternyata dia hilang……….

Dan itu cuma mimpiku….setelah setahun… mungkin dia datang melawat kami… dan mahu dengar segala keluhan aku yang tersimpan… sykur walau ditemukan di dalam mimpi.. aku tetap rasa bahagia… terima kasih Tuhan.