Thursday, April 2, 2020

It's a wrap! 😘

It's a wrap!

Drama rantaian penulisan PKP dah tammat. Penampilan khas Embun dan Kekwa di episod 16 akhir cerita.

Happy ending lah gais!😊

(maaf kalau ada salah silap terkurang mana-mana info atau ayat yang tak sedap, sekadar berkongsi cerita pengalaman peribadi, semoga cerita kami memberi manfaat buat sahabat pembaca semua. 😘😘💕)

🌹

Episod 16 Lokasi : Shah Alam tahun 2011 dan tahun 2020



"Macam mana dia nak bela budak-budak tu, dia tak kerja, memandu pun tak pandai."

Kedengaran suara orang yang begitu prihatin akan nasib saya dan anak-anak. Saya terkilan dan terdiam. Tanpa sedar, air mata saya jatuh dengan sendiri. 

Saya tidak kuat, saya lemah dan tidak punya apa-apa. Tetapi saya tidak mahu melepaskan anak-anak saya. Mereka amanah saya dan tanda cinta saya dan suami. Saya termenung di tikar sejadah. Air mata saya tumpah lagi. 

Saya cuba mencari kekuatan dengan bacaan quran dan zikir. Perasaan dan hati saya sedikit tenang selepas berzikir. Subhanallah, benarlah dalam Quran mengatakan bahawa apabila kita banyak mengingati Allah, hati kita akan menjadi lebih tenteram. 

Dia telah pergi.

Selamanya meninggalkan saya dan dua orang puterinya Embun dan Kekwa. Embun berusia setahun sebelas bulan manakala Kekwa berusia tiga bulan. Saya masih terkejut dengan pemergiannya yang tiba-tiba. Kematian mengejut tanpa apa-apa tanda. Allahu, siapa saya untuk menidakkan takdir dan ajal yang telah ditentukan oleh-Nya. Benar, kematian itu pasti. Benar, alam barzakh itu alam selepas kematian. Benar, jodoh dan maut itu ditangan Tuhan.

Saya seperti baru tersedar daripada mimpi indah, terjaga dari mimpi yang selama ini saya rasakan dunia perkahwinan adalah pengakhiran kehidupan dunia untuk bahagia. Allahu, saya malu padaNya kerana saya terlupa, ada sesuatu yang mengintai dan memerhati kita setiap hari kita iaitu ajal. Allah, saya baru mengerti akan hakikat kematian orang yang tersayang. Hakikat yang sebenarnya kita manusia hanya pinjaman.

Hari demi hari tanpa dia di sisi, hanya bertemankan Embun dan Kekwa serta sokongan keluarga dan sahabat-sahabat setia. Hari-hari saya banyak berendam air mata, memendam rasa, menahan duka dan cuba untuk tidak fokus kepada kelemahan sebaliknya mencari jalan keluar setiap masalah yang dirasakan menyesakkan dada.

Ahmad terlalu manjakan saya sehingga saya tidak pernah memikirkan hidup saya tanpanya. Saya terlalu bergantung harap kepada suami sehinggakan saya tidak merencanakan kehidupan saya tanpa suami. Allahu, dugaan ini sangat berat untuk saya tanggung namun Allah takkan menguji saya sekiranya saya tidak mampu. Saya yakin, Allah sentiasa ada. InshaAllah akan ada jalan buat saya. 

Saya mula merangka pelan hidup saya dan anak-anak. Saya mengumpul tulisannya dan menyiapkan manuskrip pertama untuk dijadikan sebuah buku. Saya juga mula memikirkan langkah untuk saya bangkit meneruskan kehidupan demi membesarkan kedua orang puteri kesayangan saya. Embun dan Kekwa kekuatan saya, akan saya jaga mereka sehingga akhir hayat saya. 

**********

"Umi, bila kita boleh keluar rumah dan virus covid19 nak habis?" Tanya Embun ingin tahu. 

Saya  yang sedang khayal dan ralit menulis di skrin telefon pintar mengalihkan muka memandang wajah Embun dan tersenyum membalas, 

"InshaAllah, kita doakan yang terbaik, semoga Allah permudahkan urusan urusan kita hari ini dan di akhirat nanti. Sekarang ni kita kena banyakkan berdoa, terkurung lama di rumah melatih kita untuk memohon pertolongan Allah dengan penuh kusyuk. "

Embun tekun mendengar jawapan saya lalu saya menambah

"Ingat, dunia semakin singkat, dah hampir kiamat, kakak hafal surah Al-Kahfi kan? Bagus hafal surah tu, Umi sendiri pun tak hafal lagi. " Embun tersipu-sipu malu dan kemudian Kekwa datang mencelah, 

"siapa yang hafal surah tu akan diselamatkan dari fitnah dajal dan muka akan bersinar di hari kiamat nanti kan umi?" 

Betul tu sayang.. 

Hidup bukan sekadar bernafas, tetapi hati juga selalu berdetik hanya untuk mensyukuri nikmat kehidupan yang masih berbaki ini. Semoga kehidupan kami diberkati dan beroleh kebahagiaan hakiki di akhirat nanti kerana
fokus utama, Syurga! 

-TAMMAT-

kesinambungan inshaAllah doakan manuskrip bertajuk Setelah Engkau Pergi, perihal ibu berjuang membesarkan amanah yang ditinggalkan berjaya memikat hati penerbit. Masih lagi dalam semakan. Hehehe. kasik hint je ni buku akan keluar soon. 😘💕

Episod 15 Lokasi : Terengganu tahun 2011



Saya terjatuh di bawah tempat duduk,cermin mata saya terpelanting dan tudung saya tercabut. Saya meraba-raba di dalam keadaan yang gelap, tiada lampu di bahu jalan raya itu,
Saya meraba-raba mencari Kekwa. Saya terdengar Embun menangis ketakutan. Saya ambil keduanya dan memaling ke arah Ahmad.
"sayang, bangun sayang...." senyap, tiada jawapan daripada Ahmad.

Saya terlalu cemas, saya tidak dapat berfikir apa-apa selain menyelamatkan anak-anak saya dahulu.Saya membuka pintu kereta dan melihat ada orang di tepi jalan itu lalu berteriak 

"tolong amik anak saya, saya mahu keluarkan suami saya". mereka datang menolong ambil anak saya.

Saya  berlari ke arah pintu pemandu dan cuba untuk keluarkan Ahmad. Saya terlalu rabun sampaikan saya tidak tahu apa yang tersepit. Saya  memanggil lagi..

“Ahmad, bangun sayang...” 

Diam. Sunyi. 

Dia masih tersepit dan tidak menyahut.

Saya keluar semula dari kereta dan mencari Embun dan Kekwa.

"mana anak saya? tolong pegang anak saya dan jangan duduk jauh-jauh, tolong panggil ambulan cepat, cepat keluarkan suami saya, kenapa dia tersepit?” saya berteriak dan saya terlalu panik. Penantian ambulan untuk tiba terasa amat lama. Seminit rasanya seperti sejam lamanya. 

Saya berkeras mahu mengeluarkan suami dan menghantar dia ke hospital berdekatan. Ramai orang kampung datang menolong saya.  Ahmad dapat dikeluarkan dan mereka  juga mengeluarkan barang-barang berharga di dalam kereta itu dan memberikan kepada saya.

Saya memasuki semula ke dalam kereta dan terjumpa tudung dan cermin mata yang terpatah tangkainya lalu terus memakainya kembali.

Satu keluarga yang baik hati menolong kami sekeluarga. Dia membawa kereta pacuan empat roda, Embun dipegang oleh isterinya, manakala saya memangku Kekwa. Tangan saya mengelap darah di tubuh Ahmad. Saya tidak berkesempatan memeluk Ahmad kerana saya sedang memangku Kekwa yang masih bayi. Terasa sungguh panik sekali, tanpa henti saya menyebut kalimah "la illaha illallah". 

Tiada setitik pun air mata yang keluar ketika itu kerana saya terlalu risau. Hanya Tuhan saja yang tahu perasaan saya. Apabila tiba di hospital, doktor terus melakukan CPR,

“Maafkan saya, tiada harapan lagi.” 

Saya masih berharap agar Ahmad masih hidup, lalu saya menyuruh doktor mencuba sampai boleh.

“Doktor cubalah lagi buat CPR tu, tolonglah doktor.” Terketar-ketar suara yang keluar di bibir saya.

Doktor mencuba lagi. Sepuluh minit kemudian, doktor mengesahkan bahawa Ahmad sudah meninggal dunia. Saya menelefon keluarga dan memberitahu mereka yang suami saya koma, walhal doktor tidak pernah mengatakan dia koma. Saya berharap dia masih hidup sehinggalah adik ipar saya datang memberitahu saya, 

"Kak Nur, Pa sudah tiada"

Air mata saya akhirnya bercucuran. Saya terasa seperti tidak boleh berpijak di bUmi yg nyata. Saya mendakap Embun sekuatnya. Seandainya saya melepaskan Embun, mungkin saya sudah terjelepuk.

Saya duduk lalu menangis dan menangis. Apa yang mampu saya lakukan hanya menghadiahkan al- fatihah kepadanya.

"inna lillahi wa inna ilaihi raji'un. (Daripada Allah kita datang, kepadaNya kita kembali).

Episod 14 Lokasi : Islamabad dan Lahore tahun 2011


"I dah lama sabar dengan perangai you ni tau Nur, I tahu la nak kena buat apa, you tak perlu suruh-suruh, I tak suka!" Tersentak saya mendengar suara Ahmad yang begitu kuat sampai kelihatan urat di lehernya. Dia begitu marah. Tidak pernah lagi saya melihat dia meninggikan suara begitu sepanjang saya berkahwin dengannya. 

Air mata saya mulai bertakung, saya menahan semahunya agar air mata saya tidak tumpah sewaktu itu. Saya keliru, saya cuma mengingatkannya untuk pergi ke klinik kerana temujanji suntikan Kekwa yang baru tujuh hari lahir.  Kenapa dia begitu marah sekali? Saya tertunduk diam. Ahmad mengambil Kekwa yang sedang tidur di atas katil dan kemudian dia melulu keluar tanpa berkata sepatah ayat pun. 

Enjin kereta Ahmad berbunyi, saya menghampiri tingkap bilik dan mengintai apa yang berlaku. Kereta dan Ahmad hilang di pandangan mata saya. "Dia ni ke mana pula? tak mungkin dia bawa Kekwa bersama? " bisik hati saya. 

Saya berlari keluar dan melihat Mama dan Che sedang santai berehat di kerusi halaman rumah. Kasihan Mama dan Che nampak keletihan mungkin kerana sibuk melayan tetamu sempena majlis aqiqah Kekwa semalam. Saya menghampiri mereka dan bertanya, 

"Che, mana Kekwa? Pa bawa dia sekali ke? seorang diri dia sahaja? Dah Hafiz tak ikut sama?" kerisauan saya tidak boleh disorokkan lagi di hadapan ibu mentua saya ini. Selalunya saya cuba mengawal emosi saya jika saya sedang merajuk dengan Ahmad. Kali ini saya gagal mengawalnya. Riak wajah saya masam mencuka kerana masih terkejut dimarahi oleh Ahmad tadi.

"Biasalah dia Nur, orang lelaki memang begitu, tak usah ambil hati sangat." pujuk Che yang dapat menghidu salah faham antara kami. 

Mama di sebelah mengangguk tanda setuju dan senyum memandang Che. Saya menghempas punggung dan duduk di kerusi laman bersama-sama mereka sambil menarik muka tidak puas hati. Entahla, hati saya masih sakit diperlakukan begitu. Salahkah saya mengingatkan dia untuk membawa Kekwa ke klinik? 

**********

"Kita pergi ke Lahore ya Nur, I nak bawa Che, Ayah, Mama dan Hafiz jalan-jalan tengok Lahore. You boleh kan ikut sama. Duduk saja dalam kereta, kita tak perlu jalan banyak." lembut pula Ahmad memujuk. 

Saya mengangguk setuju. Sebenarnya saya masih makan hati soal petang tadi, tetapi saya tidak mahu mengeruhkan lagi keadaan, maka saya menurut saja kemahuannya. Walaupun sebenarnya dalam hati saya risau keadaan badan saya yang masih di dalam pantang ini. 

"Okay, saya ikut saja." 

Keesokkan harinya kami bergerak ke Lahore dan tiba di rumah sahabat kami Puan Zai yang menetap di sana. Puan Zai sangat baik hati kerana mempelawa keluarga kami untuk tinggal bermalam di rumahnya. 

Kami berjalan-jalan di sekitar bandar Lahore dan juga ke Sempadan Wahga iaitu sempadan di antara negara India dan Pakistan. Di sana kami melihat upacara pertukaran bendera dan petugas askar yang menjaga pintu sempadan. Upacara tersebut memukau hati saya kerana ianya dilakukan sangat unik serta patriotik. 

Berada di kota Lahore membuatkan saya berada di Kota Cinta kerana keindahan struktur bangunan di sana, corak hiasan dinding setiap bangunan sangat mempesonakan. Perasaan indah terbuai-buai dan menambahkan lagi buah cinta saya kepada Ahmad. 

"Ahmad, maafkan Nur sekiranya selama ini Nur menyusahkan awak. Saya janji lepas ni saya tak mahu cari gaduh dengan awak, kontrol awak ke apa ke.. maafkan saya tau."   saya mendekati  Ahmad lalu memegang erat tangannya . 

(bersambung....)

OST Drama penulisan

Mawar Nafastari <---- klik sini untuk tengok video
Daku lelaki dikau wanita
Bertemu di atas pentas dunia
Fitrah manusia berkasih bercinta
Tak terpisah bagaikan nafas dan nyawa

Andai itu hajat hatimu
Dengarlah lafaz ikhlasku
Dikaulah anugerah terbaik buatku
Kan ku menyayangimu ke hujung waktu

Impianku (itu impianku, itu impianku)

Daku suami dikau isteri
Bersama tempuh panas terik mentari
Kasih sayangku kasih sayangmu
Tak terlukis di hampar sekadar waktu

Andai waktu tak lagi milikku
Berjanjilah permaisuriku
Dua azimat kau gengam pasti selamat
Penyuluh di kala lewat di jalan gelap

Aku kan menantimu di dalam waktu
Yang terhenti hingga kau kembali padaku
Kau milikku demi cinta
Kau milikku demi cinta
Kau milikku demi cinta
Kau milikku demi cinta

Nanti kembali bercinta
Di taman syurga yang indah
Di situlah bermula cinta pertama
Fitrah kan menjadi satu anugerah

Kurniaan dari yang Maha Kuasa
Kekallah semuanya di dalam rehda selamanya
Demi cinta 
Demi cinta 
Demi cinta

Episod 13 Lokasi : Bukit Margala, Islambad tahun 2010



"Ahmad, tunggulah saya. Jauh lagi ke nak sampai puncak bukit ni?" saya mengeluh kesal kerana ikut Ahmad mendaki bukit kali ini.

Ahmad mencebik, "La, tadi dia juga kata nak ikutlah, nak tengok pemandangan apa la, sekarang baru separuh perjalanan dah mengalah?"

Saya muncung dan sambung meneruskan pendakian.  Sebenarnya seronok juga mendaki ini untuk menghirup udara segar, melihat pemandangan yang hijau dan bersenam juga. Tapi, bukannya nak makan hati dengan kritikan yang tidak membina orang kat depan sana.

" Dia boleh la, kaki panjang, langkah besar, kita ni dah lah pendek, jalan terkedek-kedek di belakang!" bentak hati saya tidak puas hati Ahmad jauh di hadapan bersama Embun di dalam beg galas depan.

"Cepatlah, nanti dah senja tak sempat sampai atas!" Ahmad berteriak dari jauh.

Saya akur dan pasrah lalu terus melangkah lagi sehingga ke puncak bukit. Subhanallah, memang cantik pemandangan di sini. Kehijauan pokok-pokok membuatkan rasa nyaman dan penat dan sakit hati saya sebentar tadi seakan hilang.

Sesampai sahaja di rumah, saya masih masam mencuka. Tidak puas hati dengan tindakan Ahmad meninggalkan saya jauh di belakang.

 "Kata nak pergi daki sama-sama, tapi seorang di depan , seorang di belakang. Bukan sama-sama macam tu! " bisik hati saya yang geram. Saya menghempas beg tangan dan terus berlari ke bilik air. 

"Ala, cik Nur, keluar lah, jangan merajuk.." rayu Ahmad dan pintu bilik air diketuk berkali-kali. 

"Tahu pula rasa bersalah kan, padan muka!" sengaja saya tinggikan suara tanda masih protes. Orang lelaki tak boleh bagi muka dan selalu saja blur kalau dia buat silap.

"Nur..." kali ini sayup pula saya dengar suaranya. 

Pintu bilik air dikuak dan saya keluar sambil menunjukkan kit ujian mengandung kepadanya. Terdapat dua jalur di atas kit ujian tersebut. 

"Embun nak dapat adik ke? Syukur Alhamdulillah... " Ahmad meloncat gembira.

Episod 12 Lokasi : Bulan madu di Saudi Arabia, tahun 2010



"Tuan-tuan dan puan-puan, kita akan mendarat sebentar lagi, sila tegakkan tempat duduk anda, pasangkan tali keledar dan tentukan meja anda terletak di tempat yang asal, terima kasih." suara pramugari memberi pesanan bahawa kami akan sampai ke bumi Saudi Arabia. 

Syukur, Alhamdulillah. Impian saya menjadi kenyataan. Selalu saya mendengar cerita orang seronok pergi membuat umrah, kali ini Allah izinkan saya bersama-sama Ahmad dan Embun untuk menjejakkan kaki ke rumah-Nya. Tak sabar rasanya ingin menjelajah bumi Madinah dan Makkah nanti di sini. 

Fikiran saya terawang-awang membayangkan suasana di hadapan Kaabah nanti. Oh, indahnya dan sangat teruja!  Sedang saya seronok berangan, Ahmad di sebelah mendekati telinga saya dan berbisik, 

"Nur, anggaplah ini bulan madu kita ya, I tak mampu nak bawa you pergi Paris.."   Dia buat cerita sedih dia lagi pula. Tergelak kecil saya dibuatnya.

Kami tidak mengikut mana-mana agensi umrah dan kami terbang dari  Islamabad ke Jeddah bertiga sahaja. Sesampai di Jeddah, kami menaiki teksi untuk ke terminal domestik, kami menaiki penerbangan Saudi Airlines menuju ke Madinah dan seterusnya menaiki bas ke Makkah. Mujur Ahmad boleh bertutur dalam bahasa arab sedikit maka senang untuk kami berinteraksi di sana. 

Kedatangan kami bagi mengucapkan rasa syukur yang tak terhingga pada-Nya atas segala nikmat dan rezeki yang diberikan dan berdoa agar dikekalkan iman, diteguhkan Islam dalam hati kami dan sentiasa patuh pada-Nya.

Alhamdulillah, Allah permudahkan segala perjalanan kami di sana. Bulan madu kami yang paling indah dan akan menjadi kenangan manis buat selamanya. 

"Ahmad, terima kasih.." bisik saya ke telinga Ahmad pula.

It's a wrap! 😘

It's a wrap! Drama rantaian penulisan PKP dah tammat. Penampilan khas Embun dan Kekwa di episod 16 akhir cerita. Happy ending lah gais!?...