Friday, July 24, 2020

Dua belas tahun Mawarnafastari

Kenangan mengusik jiwa..

Hari ini hari bahagia, mengingati kenangan lama, saat saya menjadi suri hatinya.

Siapa sangka bahagia itu sementara, walaupun pernah diberitakan, namun bila sampai saat bahagia itu terhenti, maka diri kembali bermuhasabah. Sungguh Tuhan telah Mengingatkan, dunia ini hanya permainan dan senda gurau bagi yang lalai. Hakikatnya, kita cuma hamba yang perlu sentiasa ingat Tuhan.

Bahagia itu pun nikmat daripada-Nya. Dia beri rasa indah itu untuk kita merasainya. Sekali ditarik nikmat hidup berdua, tetapi diberi kemanisan untuk sabar sepanjang usia. Sabar itu cantik, dan syukur itu perlu selalu!

Kenangan dicipta memberikan memori indah buat saya. Telah 12 tahun mengikat janji dengannya menjadi isteri untuk dia sehingga akhir nyawa di dunia. Tidak pernah menginginkan yang lain dari dirinya dan Allah jua lebih Mengetahui yang terbaik buat hamba-Nya.

Semoga tetap terus bermuhasabah diri sempena ulangtahun Perkahwinan ini, bahagia dunia itu cuma sementara, yang kekal cuma bahagia di Akhirat nanti.

Salam Sayang buat suamiku, dunia dan akhirat.

12 tahun dan seterusnya hanya buat Mawar&Nafastari.

I Love You, Only You. Allahyarham W Ahmad Fadzil

Kau berdiri melihat langit biru,
aku terduduk menangisi nasibku tanpa dirimu,
Tuhan temukan aku dengan kamu,
untuk aku lebih mengenali Tuhanku.

Subhanallah, terima kasih atas memori dan kehidupan ini.

Sabar itu cantik! 

❤️

#mawarmenulis
28December2019

Monday, July 20, 2020

Mama pergi di bulan Disember, 2014

Salam,

I'm back!

nak back on track again what i have missed.

cerita santai-santai saja di sini ya. 


Al kisah kehidupanku setelah berpindah semula ke Shah Alam.

Tahun 2014- Julai, saya dapat tukar semula ke Shah Alam dan tinggal di rumah mama dan papa saya.

Tahun 2014- December, 

Mama saya meninggal dunia. Bermulalah kisah hidup saya yang baru. Kehidupan tanpa Mama, kehidupan di Shah Alam dengan nafas baru dan kehidupan sebagai seorang ibu yang anaknya mula bersekolah. Embun sewaktu itu 6 tahun, belum sempat Mama lihat cucunya pergi ke sekolah rendah. Dulu saya pernah merancang dengan Mama, nanti Embun sekolah, Tok Mama akan tunggu di rumah dan tengok cucunya naik van sekolah. Saya pula sudah memberitahu Tok Mama supaya jangan bersusah payah masak masakan tenghari, saya akan cuba untuk menyiapkan makanan untuk Mama dan anak-anak sebelum ke sekolah.

Kita manusia hanya mampu merancang. Allah jua yang menentukan. Perginya Mama pada tahun itu mematikan segala impian saya ingin melihat Tok Mama bersama cucu-cucunya menunggu van sekolah. Terlalu banyak rancangan manusia buat, dan terlupa akan hakikat sebenarnya semuanya dengan izin Tuhan.

Kun Faya Kun. Allah Kata Jadilah ia, maka Jadilah. 

Seminggu dan seterusnya minggu-minggu tanpa Mama di sisi agak muram dan suram. Saya akur ketentuan Ilahi, menerima dengan hati yang rapuh namun pasrah dan redha. Saya yakin Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik buat kami. Allah tetap Jaga kami walau Mama tidak di sisi. Kenyataan hidup yang Allah beri lagi untuk saya lebih memahami bahwa kehidupan ini letaknya pergantungan secara total pada-Nya semata-mata. 

Saya dan kakak saya mengukir impian dan menyibukkan diri dengan tugasan dan kerja harian kami supaya kami tidak terbawa-bawa dengan kesedihan yang menimpa kami. Sungguh bukan mudah menerima hakikat orang yang paling rapat pergi sekelip mata.

Saya sendiri, telah mengalami keperitan itu dua kali dan dua kali juga rasa yang berbeza. Pemergian ibu dan suami masing-masing punya nilai yang berbeza. Saya akur kerana semua ini Pinjaman Tuhan.

Kasih sayang manusia itu Pinjaman dariNya.

Kita cuma hamba yang menagih dan ingin berkasih sayang, yakini Allah, maka kasih dan sayang Allah lah yang kita seharusnya terus tagih dan cari. 

Allahu, ampunkan segala dosa-dosaku..terlalu banyak kesilapan dan kekurangan diri ini ..

memang benar kata-kata yang saya pernah baca,

"Manusia itu sebenarnya tidur, dan benar-benar bangun apabila mati."












Thursday, July 16, 2020

Impian dan azam baru

Hidup tanpa impian umpama kehidupan yang tidak ada arah tuju.

Semua orang punya impian, jika tiada, binalah impian itu supaya kita akan terus bergerak maju ke depan.

Impian orang Islam mahu masuk Syurga.

Oleh itu, semua yang impikan masuk Syurga kena berusaha mencapai sampai dapat masuk nanti. InshaAllah,


Saya masih terus dengan impian saya untuk membina kehidupan yang lebih indah bersama kedua puteri comel saya.

Embun dan Kekwa.

Alhamdulillah, mereka sudah besar, makin meningkat remaja. 

Embun sudah 11 tahun manakala Kekwa 10 tahun.

Pejam celik, masa berlalu dengan begitu pantas dan tidak saya sedari terlalu banyak perkara yang berlaku dalam hidup saya.

Saya berhenti menulis blog kerana mungkin laman media sosial lebih mudah di akses sebelum ini.

Semakin lama, media itu semakin meluas, kadang hak bersuara saya sebagai penulis yang suka melontarkan rasa hati ini kadangkala mungkin membuatkan orang yang berkawan dengan saya di muka buku agak muak dengan posting saya di sana.

haha. bukan mereka kata, cuma sangkaan saya. Maafkan saya, saya cuma rasa mungkin terbaiknya saya bercerita semula di sini.

Seperti mana dahulu saya selalu berkongsi di sini, lebih santai dan mesra dengan papan kekunci.

Oh ya, saya juga sebenarnya baru membeli sebuah laptop khas untuk saya menulis di sini. Saya sudah mempunyai satu impian baru iaitu selalu menulis sehingga saya mampu membukukan penulisan saya sendiri nanti. InshaAllah.


Kalau sahabat mengikuti cerita saya, saya kurang menulis di blog selepas kematian Mama saya. 

Perlahan-lahan saya akan kongsikan di sini ceritera hati saya selepas kematian Mama. 

Pemergian orang yang kita sayang memang amat menyakitkan, tapi saya redha dan pasrah kerana semua milik Tuhan.

Kita semua hanya Pinjaman.

Binalah impian dan azam baru untuk kita terus bergerak ke hadapan.

Fighting!

Tuesday, July 14, 2020

Mawar Menulis

Kembali menulis semula di sini.

Laman blog yang aku rindui..

Tempat meluah segala rasa rindu yang bersarang di hati.

Aku masih tetap sama seperti dulu,

menulis lagi meluah rindu dan melepaskan sebak di hati.

Lama sudah aku menyepi dari tulisan hati,

kerana sibuk dengan tugasan harian yang tidak pernah habis.

Laman mukabuku menjadi medan aku berkongsi cerita, namun jarang sekali aku berkongsi rasa.

Mungkin dengan menulis di ruang ini aku lebih yakin dan selesa, 

menceritakan hal aku , tentang hati aku dan tentang rindu aku.

Siapa sudi membaca tulisan aku, terima kasih diucapkan,

kerana masih sudi mendengar cerita aku yang tak habis-habis merindu.

Selamat kembali ke lamanku,

Mawar Nafastari kembali di sini dengan wajah dan rasa yang baru.


Wednesday, June 24, 2020

Mawar Rindu

Aku rindu memandang wajah redupmu.
Kamu tetap selamanya Ayah buat anak-anak kita.
Meskipun kau tidak lagi ada di alam nyata, kau selalu ada di hati kami bertiga.

Ayah Embun dan Kekwa.

Semoga berbahagialah dikau di sana.
Semoga kita bertemu kembali di Satu hari yang Pasti.

#mawarmenulis
#MawarRindu

Hasbunallah wanikmal wakil

Kebanyakkan masa saya hanya kami bertiga.

Embun, Kekwa dan saya.

kehidupan yang saya sendiri memilihnya, untuk  terus membesarkan anak-anak sendirian, saya juga memilih untuk duduk sendiri di rumah kecil untuk kami bertiga berteduh.

Sejak mama meninggal, banyak yang berubah, saya memilih untuk terus berjalan dan membina impian bersama anak-anak saya.  Allah memberikan saya kekuatan dan kesabaran untuk saya terus melangkah.

Membesarkan anak perempuan bukan mudah. Soal takut dan risau itu memang lumrah, namun saya letakkan harapan dan doa saya selalu amalkan,

🌹
حَسْبُنَا اللّهُ وَنِعْمَ الْوَكِيلُ

"Hasbunallah wa ni'mal wakil."

Hasbunallah wa ni'mal wakil ni'mal maula wa ni'mal natsir 

"Cukuplah Allah menjadi penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik pelindung."

🌹
 بِسْمِ اللَّهِ الذي لَا يَضُرُّ مع اسْمِهِ شَيْءٌ في الأرض ولا في السَّمَاءِ وهو السَّمِيعُ الْعَلِيم   
bismillahillazi la yadhurru ma'asmihi syaiun fil ardhi wala fis sama'ie wa huas sami'ul 'alim

 Dengan nama Allah yang tidak memberi mudharat akan sesuatu yang dibumi dan yang dilangit (selagi) bersama dengan Nama-Nya dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui."

Taaruf

Berjumpa kenalan baru lagi, sekali lagi taaruf mengenai diri diulangi..

"suami kerja mana?" dia menyoal seperti biasa. Tiada yang luar biasa dengan soalan itu kerana memang biasa dengan perbualan begitu. 

"suami saya sudah meninggal.."  saya menjawabnya dengan menahan sebak di dada.
Lidah masih lagi kelu dan kesah menjawabnya.

Sudah tahun ke sepuluh dia pergi pun masih lagi tidak tertanggung rasa ini. Bukan tidak redha, tetapi perasaan itu berat,

Rindu. Menyakitkan.

Allah lebih Tahu.

Dua belas tahun Mawarnafastari

Kenangan mengusik jiwa.. Hari ini hari bahagia, mengingati kenangan lama, saat saya menjadi suri hatinya. Siapa sangka bahagia itu sementara...