Friday, March 20, 2020

Surat cinta buat Ahmad

Ahmad,

Dunia sekarang tak sama macam dulu, terlalu banyak yang telah berubah. Terlalu cepat masa berlalu, kehidupan manusia kini semakin sibuk dan lalai. 

teknologi semakin canggih, tidak macam kita dahulu Ahmad. Menggunakan kamera nikon yang besar, membawa pula handphone di tangan, menggunakan sms. Internet boleh dicapai dengan terlalu mudah kini Ahmad. Peredaran masa membuatkan teknologi semakin canggih namun komunikasi sesama manusia semakin merundum. Masing-masing sibuk melihat telefon pintar di tangan dan tidak mengendahkan keadaan sekeliling. Ya, kadang Nur sendiri pun terjebak begitu. Allah, ampuni aku. 😔

Setiap butir bicara manusia di dalam hati kini bagai sudah boleh dibaca hanya dengan status mereka di media sosial. Perempuan cantik semakin galak mempamerkan kecantikkan mereka di media sosial, sifat malu dan peribadi bersederhana sudah semakin berkurang dikalangan manusia kini. Allahu, sungguh itu sangat menyedihkan hati. Yang muda dan yang tua terkinja-kinja menari di media sosial walaupun mereka hanya di rumah. Kelakuan ditatap ribuan malah jutaan manusia di media sosial.

Anak-anak kita sudah besar sekarang Ahmad. Setiap hari ada saja soalan mereka tentang kamu sayang. Sangat mencabar untuk membesarkan anak-anak yang semakin meningkat remaja. Kenyataan mereka membesar di zaman teknologi dan media sosial satu cabaran besar buat Nur. Sehabis daya dan sebaik mungkin Nur cuba memberitahu mereka kebaikan dan keburukan media sosial kini. Hendak menghalang secara total, tidak mungkin sekali sebab mereka di era media sosial yang hanya di hujung jari. Mereka diberikan kemudahan tetapi diterhadkan penggunaannya. Itu saja yang termampu. 

Nur sedaya upaya akan cuba menjawab soalan mereka, walau ada soalan yang Nur sendiri tidak tahu jawapannya. Ahmad, harapnya kamu baik-baik sahaj di sana. Dunia semakin tenat Ahmad. Semakin tenat. Sekarang musim penyakit wabak berjangkit yang membahayakan dunia. Kami diarahkan untuk duduk diam di dalam rumah dan mengawal pergerakan. Sungguh menakutkan, lebih menakutkan daripada pengeboman yang pernah berlaku di Pakistan dahulu.

Kenapa Nur kata lebih menakutkan? kerana peristiwa ini pernah diceritakan oleh Rasulullah. Tanda-tanda kiamat itu semakin hampir. Tanda dajal akan mulai terbuka rantaiannya akan menguasai dunia. Tanda alim ulama akan mula meninggal dengan ramainya. Allahu, sungguh Nur takut untuk hidup di zaman fitnah sekarang. Tapi Nur percaya, Allah lebih Tahu apa yang terbaik untuk kita. “Ya Allah, hidupkanlah aku jika kehidupan itu baik untukku. Dan matikanlah aku jika kematian itu baik bagiku.” (HR. Bukhari no. 6351, 5671 dan Muslim no. 2680).  Semoga kematianku dan saudaraku serta sahabat-sahabatku kematian yang husnul khatimah. 

Ahmad, semalam sebelum tidur Nur sangat berharap dapat mimpikan kamu. Alhamdulillah, Allah hadirkan kamu di dalam mimpi Nur. Namun sekali lagi, bila Nur terjaga, hati bagai dihiris kembali, terjaga dan menerima hakikat yang Ahmad tak mungkin kembali lagi. Allahu, sungguh hati yang menanggung rindu ini sangat berat dan sebak. Allah Knows Best. 

" A million people I
I still feel alone
Oh, let me go home
Oh, I miss you, you know" 


1 comment:

  1. In sha Allah akan bersama kembali di alam sana...

    ReplyDelete

It's a wrap! 😘

It's a wrap! Drama rantaian penulisan PKP dah tammat. Penampilan khas Embun dan Kekwa di episod 16 akhir cerita. Happy ending lah gais!?...